Mencari Sebuah Keajaiban

Seorang gadis keluar dari ruang sidang dengan wajah merah dan mata berkaca-kaca. Aneh aja sih, padahal sebenernya dia bukan tipe orang yang gampang mewek. Malahan, dia tuh sebenernya tipe yang lebih suka cengengesan dan terkadang ngeliat temennya nangis malah dia ledekin. Ngeliat reaksinya yang ngga biasa itu, jelaslah para penunggu sidang (maksudnya, temen-temennya yang nungguin) itu jadi rempong berjamaah. Gadis itu pun kemudian menjawab,

“Aku tegang banget…”

Kalian pikir itu aku? Yang mukanya memerah kayak abis ngegasak Maicih satu karung itu aku?

Yeah, I wish. Tapi nyatanya itu bukan aku. Gadis itu bernama Nora.

Yap, seorang Leonora Suherman Berutu memang cocok menyabet award *cailaaah..* kategori “Paling Pertama” di angkatan 2009. Paling pertama PKL (Praktek Kerja Lapangan), paling pertama maju ujian proposal, paling pertama maju seminar hasil, paling pertama maju sidang skripsi, sekaligus paling pertama lulus dan wisuda. Iri? Banget.

Aku dari dulu udah tau kalo Nora itu pinter, tapi selama kuliah dia ngga terlalu menonjol. Bukan dia yang terpilih jadi Mahasiswa Teladan mewakili fakultasku waktu semester 4 kemarin. Dia juga ngga getol-getol banget ikut organisasi ini-itu, atau jadi penitia acara-acara kampus. Dia juga ngga selalu dapet beasiswa. Tapi di saat-saat kayak gini, kadang aku berharap bisa ada di posisi dia. Kesan yang terlihat tuh, dia nyusun skripsi lancar jaya riang gembira, dosen pembimbingnya baik banget (aku dan beberapa temen pernah bantuin proyek penelitian beliau, dan kami sering ditraktir makan siang. Nasi padang, fast food, nah lho, kurang baik apa lagi? Tau aja mahasiswa kayak kami yang sering kere, hihihi). Target Nora untuk wisuda di bulan November terwujud sudah.

Apa itu artinya Nora lagi beruntung?

Ya, aku akan langsung menyimpulkan seperti itu, kalo aku ini pribadi yang picik. “Ya jelaslah Nora cepat lulus, cepat wisuda. Dosen pembimbingnya kan baik banget, Nora-nya juga pinter. Lha aku? Boro-boro… bla… bla…”

Iya, awalnya sirik trus lanjut jadi ngeluhin nasib.

Di film Bruce Almighty, Tuhan (Morgan Freeman) ngomong ke Bruce, “Ingin menemukan keajaiban, Nak? Jadilah keajaiban itu.”. Menurutku itu hampir sama dengan apa yang (sebenernya) dialami Nora. Disaat aku dan teman-teman lain melihat ‘keajaiban’ yang didapat Nora dengan perasaan iri tingkat langit ketujuh, Nora ternyata sudah berjuang keras selama beberapa bulan ini, supaya bisa menemukan keajaiban itu. Ngga akan ada yang bener-bener paham gimana sulitnya Nora meraih keajaiban itu, yaitu wisuda tepat waktu. Kita taunya pas udah enaknya doang, karena memang itulah yang terlihat di luar. Kita merasa antara percaya ngga percaya kalo selama proses nyusun skripsi itu, Nora pasti mengalami banyak kesulitan, Nora pasti pernah nangis karena nyaris putus asa, hanya saja dia ngga pernah nunjukin itu di depan banyak orang.

Aku ya jelas pengen lah jadi kayak Nora juga, lulus di waktu yang tepat dan membanggakan orangtua. Beberapa target sudah kutulis rapi di selembar kertas, kutaruh di dompet. Di daftar paling atas, aku menulis targetku untuk wisuda sesuai dengan waktu yang kutargetkan. Itu prioritas utamaku sekarang.

Tapi apakah targetku itu terwujud? Ngga tuh. Ya kaliii makhluk pemalas macem gini kok berani-beraninya nagih wisuda cepet. Malaikat pun bakal sakit perut kebanyakan ketawa, ngetawain aku. Boro-boro punya sifat easy going kayak Nora, aku belum apa-apa udah parno duluan. Kalo mau masuk ke tahap ini, pasti keburu takut duluan. “Ntar bisa ngga, ya?”, “Ntar kalo gagal gimana?”, “Ntar kalo hasilnya jelek, trus disuruh ngulang, dosen pembimbing mukanya jutek, dsb, dst, dll, gimana?”. Terlalu banyak omongan miring yang yang justru berasal dari diriku sendiri yang membuatku akhirnya jadi ciut, menutup diri dari pintu-pintu kesuksesan yang hampir kuraih dan kubuka kalau saja aku ngga keburu takut dalam mengambil sebuah keputusan.

Gara-gara sifat jelek itu, nyaris ngga ada satupun keinginan yang kutulis di kertas itu yang bisa terwujud. Aku kesel dan malu dengan diriku sendiri. Bahkan keinginan yang sepele seperti ingin membeli beberapa barang pun batal terwujud, apalagi wisuda. Udah parnoan, males pula. Klop dah.

***

“Selama penelitian ini, tiap kali aku mau maju ke tahap selanjutnya aku pasti udah ngerasa takut duluan,” keluhku ke Nora. FYI, selain parnoan, aku juga orangnya ceroboh. Sering banget kalo lagi ngelakuin sesuatu, ada aja hal yang aku lupa siapin, jadinya salah deh. Hal itu yang kemudian jadi semacam trauma menahun. Otakku seperti udah diprogram, mau kayak gimanapun persiapan yang kulakuin, pasti ntarnya ada aja yang salah, ada aja yang kurang. Rasanya kayak emang udah terlahir jadi orang yang ceroboh, ngga bisa diperbaiki lagi.

Nora mengelus punggungku pelan. “Jangan terlalu mikirin apa yang ngga bisa kamu lakuin sekarang, Fit,” katanya. “Jangan kira skripsiku ini udah sempurna, ini juga masih banyak salahnya, masih banyak kalimat yang terasa aneh kalo kubaca ulang, aku aja jadi males baca skripsiku sendiri, Fit. Saranku, jalani saja, lakuin aja semampumu.”

Jangan terlalu mikirin apa yang ngga bisa kamu lakuin sekarang. Otak kanan dan otak kiriku memang selalu perang dan belakangan ini, otak kirilah yang lebih sering menang. Karena aku terlalu mikirin hal-hal yang bahkan belum aku lakukan itu, otak kiriku akan semakin semangat untuk mengkritisi kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi. Pas otak kanan bilang, “Yoosh, proposal udah kelar revisi. Ayo selanjutnya kamu cari bahan, mulai penelitian!”, otak kiri akan bilang, “Yakin bisa? Panen kopi bentar lagi selesai lho, kopi-kopi pasti udah pada dipetikin dan dijual. Petani juga ngga mau kali disuruh ngupasin kopi kalo cuman sekarung, mereka maunya nerima yang kuintal. Sekarung mah rugi.” Itu yang bikin aku sulit buat move to the next step. Otak kiri emang terkadang biadab.

Aku lalu inget dengan status Facebook temenku, Yuli. Kukutip sedikit,  “Tuhan ngga minta kita untuk berhasil kok. Tuhan hanya ingin kita ngga berhenti berusaha, itu aja.” Saat aku ngebayangin kalo aku akan kerja keras selama berbulan-bulan demi meraih tiga huruf di belakang nama a.k.a gelar sarjana, aku udah ngerasa sakit pinggang duluan. Aku masih belum bisa ikhlas untuk berlelah-lelah dalam usaha meraih kemuliaan ilmu. Padahal aku sendiri ngga tau sampai batas mana kemampuanku. Belum apa-apa udah takut duluan. Belum nyoba udah kebayang gagal mulu.

Kutatap bagian belakang buku harianku, tertulis sebuah target baru, bulan dan tahun dimana aku akan lulus kuliah. Kuperhatikan huruf demi huruf yang kutulis sendiri itu, dan sumpah ya, ini pertama kalinya aku merasa terobsesi dengan waktu, merasa gemes dengan waktu yang terus berjalan ke depan. Sebisa mungkin aku akan mencoba supaya target baru ini ngga meleset. Sebisa mungkin aku akan mewujudkan janji yang pernah kuucapkan untuk ibuku.

Jadi sarjana.

***&&&***

PS: Thanks buat Mirah Mahadewi yang udah bersedia jadi reviewer, hahaha.

Sumber gambar: disini, disini, disini, dan disini

4 thoughts on “Mencari Sebuah Keajaiban

  1. santiasa putra says:

    hey fit, rasanya membaca ini, galau betul dirimu yaak, bener tu nora lakuin aja sesuai kehendak prosedur, atau kehendak hendak, pasti akan terlihat prosesnya,,kikikiki *sokmengguruiyakaku,,,,apa kabar kamu ? kuliah dimana sekrang ? masih menulis novel ? terakhir membaca novelmu kapan yah, aku selalu merinding kalo ingat, jaman smp dulu kayaknya, sampai sekrang masih teringat aku salah satu adegannya….

    • v3aprilia says:

      Santiasa? Seriusan ini Santiasa? Gunggus??
      Hahaha, apa kabaaaar?? Thanks ya udah ngasi komen, hahaha sumpah ngga nyangka kamu bisa nyasar ke blog ngga jelas gini.
      Aku kuliah di FTP Unud, kamu? Atau kamu udah lulus?
      Sekarang bukan nulis novel, tapi lagi nulis buku yang dicetak eksklusif banget, cuman 6 eksemplar. If you know what I mean, hahaha

  2. santiasa putra says:

    hahahah,iya aku gunggus , nama smp dulu zaman bahula tu yaak,,aku baik,,ingin punya blog kayak gini aku,,,diisi tulisan terus sama empunya,,kikiki,,aku udah lulus kuliah , kebetulan ajeee,,aku di sby ni..masih mengembara mencari pencaharian dalam dunia ini…hahahahaha…tentang menulis itu aku tahu maksudnya #sudahmengalami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s