P.I.G. Story

Satu

ubud-warung-babi-guling-ibu-oka-babi-guling-plate-big

ilustrasi, gambar nyomot di Google

Kalo ngga lagi puasa, dan kalo ngga merasa punya tanggung jawab moral  sebagai tukang tebeng, mungkin aku udah ngambek berat sama  dua sosok makhluk bernama Indra dan Wira. 

Ini cerita pas jaman KKN, selama sebulan aku dan ke-25 anak lainnya mengabdi *caelah, bahasanya…* di Desa Gumbrih, Jembrana. Waktu itu hari Sabtu, dan besoknya ujian KKN di Baler Bale Agung. Kita ber-25 sepakat buat malam mingguan di pesta pernikahan kakaknya Kak Wisnu di Art Center, hehehe. Oke oke, kalo kalian baca kalimat “malam mingguan di pesta pernikahan”, kalian mungkin akan langsung menyimpulkan kalo kami ini mahasiswa bermental anak kos, nyari makan gratis di kondangan orang. Tujuan utama emang menghadiri pernikahan kakaknya Kak Wisnu, tapi tujuan sampingannya… perbaikan gizi, hahaha. Selama KKN, kita emang termasuk jarang makan daging. Ayam aja rasanya jarang, terakhir makan ayam goreng itu pas ultahnya Tuti, itu karena Tuti yang traktir. Selebihnya, ngga jauh-jauh dari 4 benda: tempe, tahu, telor, mi instan. Jadi, begitu ngeliat kambing guling di kondangan, mata dan mulut ini langsung kalap. Tensi yang semula turun perlahan merangkak naik, hahaha.

Ok, selesai dengan kondangan. Yang mau kuceritain sebenernya adalah perjalanan sebelum ke kondangan itu. Karena jarak antara desa KKN dan lokasi resepsi itu jauhnya luar biasa (ada kayaknya 80-85 km, maaf kalo salah, kemarin lupa bawa penggaris), kami (kecuali Yuli, dia ngga ikut ke kondangan. Kalo ngga salah waktu itu dia lagi ngga enak badan) sepakat berangkat pagi-pagi. Jadi kalo udah nyampe Denpasar bisa istirahat dulu di rumah masing-masing, malemnya baru cap cus ke Art Center.

Nah, karena sejak awal aku emang ngga bawa motor ke Gumbrih, aku sibuk cari tebengan, hehehe. Sebenernya selama di Gumbrih aku kemana-mana sama Tuti, tapi kali ini Tuti juga ngga berani bawa motor sendiri, karena prediksi pulangnya bakal malem banget. Alhasil kami pun jadinya sama-sama nyari tebengan. Singkatnya, aku akhirnya nebeng sama Indra, si anak TI.

Hari Sabtu, kami berangkat belakangan, nungguin Wira dulu. Tapi salahku juga sih, pas udah jalan tiba-tiba mesti balik lagi ke kontrakan gara-gara aku kelupaan sesuatu, hehehe. Maap yak Indra, Wira… Temen kalian ini memang pikun angotan, hihihi. Nah, pas di jalan, Indra bilang kalo dia mau makan dulu. Dia ‘minta ijin’ karena waktu itu lagi bulan Puasa. Aku sih oke aja.

Kalo ngga salah, kami berhenti di Tabanan, tepatnya dimana aku lupa. Aku pikir, oh mungkin disini Indra & Wira mau makan. Agak heran aja sih, mau makan aja jauh banget, kirain tadi mau makan di deket-deket rumah kontrakan. Sebelum parkir motor, kami sempet liat Anna & Kak Dimas yang kayaknya baru kelar makan di rumah makan tersebut, dan udah jalan. Aku cuman sempet ngelambaiin tangan doang. Karena sambil main HP, aku ngga merhatiin warung macam apa yang kumasuki.

Pas masuk, kuliat kebanyakan orang yang makan pada pake baju adat ringan, beberapa juga pake udeng. Dan mereka pada ngeliatin aku dengan tampang aneh. Kenapa ya? Apa pakaianku salah? Jilbabku berantakan, sampe rambutnya keliatan? Tapi ngga tuh, pakaianku baik-baik aja. Muka juga bersih dari iler, hehehe. Kenapa sih pada ngeliatin?

Begitu duduk, aku refleks noleh ke spanduk nama rumah makan yang terbentang pas di sebelahku. Karena ngeliat dari dalam rumah makan, huruf-hurufnya jadi terbalik. Tapi aku tetep bisa baca dengan jelas, dan kedua mataku yang tadi agak ngantuk mendadak melotot.

WARUNG BE GULING.

BE GULING.

BABI GULLING.

BABI.

B-A-B-I.

Masya Allah! Ngapain aku disini?!

“Dari tadi kamu bilang mau makan itu tempatnya disini?” tanyaku ke Indra, panik.

“Iya,” jawabnya enteng, campur rada bingung dikit. Ya siapa juga yang ngga bingung ngeliat cewek telmi kayak aku, udah duduk di dalem rumah makan baru nyadar. Dari tadi pingsan ya neng?

KENAPA NGGA BILANG DARI TADI?! Pengen banget rasanya teriak kayak gitu. Tapi jelas ngga mungkin. Pertama, ini lagi di tempat umum. Kedua, aku lagi puasa, ngga mungkin kan marah-marah.

TAPI SI INDRA MUKANYA LEMPENG BANGET PADAHAL INI KAN WARUNG BABI GULING! BABI, NDRA, BABI!! INI LAGI SI WIRA KENAPA NGGA NGASI TAU!! WIR, NDRA, TANGGUNG JAWAB! GUE MALU TAU!!

Mau nunggu di luar, panas banget, malah sama aja anehnya. Seandainya ada tempat berteduh di tempat parkir, aku lebih milih duduk disana daripada di dalem. Nyesek plus malu banget diliatin orang-orang, lebih parah lagi, salah satu pelayan jalan di deket tempatku duduk, dan bilang,

“Ngga makan, Mbak?”

MENURUT LO?! NGGA LIAT DI KEPALA GUE ADA APAAN?!! 

“Ngga,” jawabku singkat, rada jutek, sambil nulis di agenda KKN yang kubawa. Kalo boleh, aku maunya nulis “Nyasar di warung babi guling bersama Indra dan Korlap Wira” di daftar kegiatan.

Ya Allah, marah-marah deh dalam hati, berkurang deh pahala puasa, hiks…

Malemnya, di tempat resepsi nikahan kakaknya Kak Wisnu, Anna yang tadi siang papasan sama aku di warung be guling bilang,

“Fit, tadi waktu kamu berhenti di warung be guling itu, Kak Dimas bilang gini, ‘Na, kira-kira kalo Fitri masuk kesana, bakalan aneh ngga?’. Trus aku bilang, ‘Iya kak, aneh’.”

Ngga usah kamu Na, aku aja ngerasa aneh, aneeeeeh bangedh…

Tapi pas kelar KKN, peristiwa ngga banget itu justru jadi bahan ketawaanku, hehehe. Emang unforgettable moment banget dah. Hahaha, sekali lagi, maaf ya Indra, Wira, dulu aku sempet kesel banget sama kalian. Mohon maaf lahir batin… 

Pesan moral: pastikan kamu benar-benar ngeliat plang atau spanduk atau apapun yang menandakan nama rumah makan dan menu apa yang mereka sajikan. Tapi kalo bener-bener terpaksa karena lagi nebeng sama temen, usahakan di tempat parkir ada tempat yang rada teduh buat nongkrong.

***

DUA

Ramen

ilustrasi, gambar nyomot di Google

Bang Raditya Dika pernah bilang di bukunya, “malu bertanya, sesat di meja makan”. Bener banget, Bang, aku sendiri pernah ngalamin hal itu di sebuah restoran ramen yang baru buka.

Aku orangnya suka penasaran sama makanan-makanan dari luar Indonesia. Meskipun sampe detik ini aku masih nge-fans banget sama ayam bakar taliwang, siomay Bandung, mie ayam, dan sup kepala ikan, tapi kalo ada yang berbaik hati nraktir aku ramyeon, pizza, atau ramen, aku santap aja selama itu Halal. Terkadang aku suka nyisihin uang jajan buat nyobain makanan asing itu, kalo rasa penasaran udah ngga terbendung lagi dan ngga ada yang sudi nraktir aku, hehehe.

Beberapa hari sebelumnya, tiap kali aku naik bis ke kampus, aku selalu liat spanduk kecil yang tertempel di pohon di sepanjang jalan di daerah Denpasar, kalo ada restoran ramen yang baru buka. Sebagai mahasiswa tukang ngirit yang selalu tongpes di pertengahan sampe akhir bulan, aku langsung semangat ngeliat tulisan ‘diskon 30%’ yang terpampang di spanduk tersebut. Ni restoran emang tau banget caranya promosi, tulisan 30%-nya mendominasi banget, nyaingin logo restorannya. Tapi aku baru sempet ke sana seminggu kemudian.

Aku kesana sendiri, pas pulang kuliah. Waktu itu juga emang lagi jam makan siang, pas lah emang lagi laper dan emang lagi pengen makan mi. Aku parkir motorku di depan restoran dan melenggang penuh percaya diri (dan perut yang udah konser) aku masuk ke dalam restoran.

Sampe di dalem, hanya ada 1 pelanggan cewek yang lagi duduk nunggu pesanan. Mbak itu noleh menatapku selama beberapa saat, lalu kembali sibuk dengan smartphone-nya. Mbak waitress dengan senyum manisnya nyamperin aku dan langsung memberikan daftar menu, bahkan waktu itu aku belum duduk. Masih sambil berdiri, aku membaca daftar menu tersebut. Namanya juga restoran ramen, jelas menu yang ada menu masakan Jepang doang, menu utamanya ramen. Di menu tersebut, terdapat penjelasan singkat tentang makanan yang disajikan, dalam bahasa Inggris. Alhamdulillah Ya Allah, aku ngerti bahasa Inggris meskipun masih level standar. Di menu ramen, ada bulatan warna krem yang ditulis tangan di atasnya: pork. 

PORK.

BABI.

INI GIMANA CERITANYA BISA ADA BABI DISINI?! kataku dalam hati, panik. Pantesan aja mbak yang main gadget itu tadi ngeliatin aku aneh, ya mungkin aneh karena aku berjilbab tapi masuk sini. Tapi aku bener-bener ngga tau kalo ramen disini isi babi. Pikiran polosku, ramen itu mie. Gitu doang, sama sekali ngga mikir kalo ramen itu selain mi, isi macem-macem juga. Waduh!

Sekarang masalahnya, gimana caranya aku bisa keluar dari restoran ini. Ya mending kalo lagi rame, pas waitress-nya lagi meleng kan aku bisa ngumpet-ngumpet kabur, pura-pura ngambil kunci yang ketinggalan kek atau apa gitu. Tapi ini lagi sepi, mesti pake sepik-sepik dulu, ngeles apa gitu kek.

Dengan muka yang ditebel-tebelin 5 cm, aku menyandang tasku dan jalan nyamperin mbak waitress yang lagi berdiri deket meja kasir.

“Maaf, mbak. Saya baru nyadar kalo dompet saya ketinggalan di rumah. Saya mau balik dulu ngambil dompet, ntar saya kesini lagi ya mbak.”

Bohong mbak. Sebenernya saya bawa kok dompet, dan saya mau kabur.

“Iya, boleh,” kata mbaknya. Duhai mbak waitress, kenapa mbak ngga ngomong kalo disini ada pork-nya? Belum cukupkah jilbab yang saya kenakan hari ini? Apa mestinya saya bilang “Assalamualaikum” pas masuk tadi? Akhirnya, aku keluar dari restoran itu ngga pernah balik lagi kesana. Jam makan siang pun akhirnya berakhir dengan aku menyantap mie ayam jamur dan es jeruk, plus pangsit goreng. Tentunya, Halal.

Pesan moral: mie ayam jamur memang tak kan tergantikan di hatiku. Kalo katanya mbak Beyoncé, irreplaceable. 

***&&&***

One thought on “P.I.G. Story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s