Ninja Rush

Ninja Rush Selayaknya anak manusia yang lagi dilanda kebosanan tingkat kriminal, aku iseng bongkar-bongkar HP-ku, berharap ada hal asyik yang bisa kulakuin di HP itu selain internetan. Apa itu artinya HP-ku ngga asyik buat internetan? No no, internetan itu asyik banget malah. Asaaal… ada pulsa. Dan kebetulan, HP-ku lagi ngga memenuhi syarat mutlak itu, hehehe.

And I found it, Ninja Rush. Beberapa pasti udah tau ini game apaan. Itu tuh, game tentang ninja “Running Man” *abisnya lari mulu* yang kerjaannya nebas setan-merah-kepala-jamur-bertanduk pake suriken. Ada kepuasan tersediri *cailaah* kalo kita bisa mencapai target-target tertentu. Misalnya nih, kalo kita bisa nebas 8 setan-kepala-jamur sekaligus, kita bakal dapet achievement Advance Killer, dan kalo semua target bisa terpenuhi, kita bakal dapet gelar Super Ninja.

Singkatnya sih, ninjanya musti lari-lari dan nglempar suriken demi bisa ngebantai si setan kepala jamur itu, sambil ngumpulin hati merah (baca: nyawa) dan suriken ajaib (?) berwarna putih sebanyak 3 biji supaya si Ninja bisa salto di udara trus bilang WOW dengan kecepatan cahaya *lebay deng*  dan diberi kemudahan membantai setan kepala jamur sekaligus terlindung dari godaan setan yang terkutuk ranjau pedang.

Waktu awal-awal aku mainin game ini, yang terpikir adalah Ninja Rush itu game yang ngeselin, ngga berperikeninjaan. Aku (sebagai Ninja) mesti capek lari-lari sambil nglempar suriken biar setan laknat cetar membahenol itu mati, tapi kenapa sekalinya si Ninja ngga sengaja bersentuhan fisik sama tuh setan, nyawa Ninja langsung ilang satu? Padahal tu setan juga ngga ngapa-ngapain, NGGA NGAPAIN SODARA-SODARA! Cuman mondar mandir doang! Apa tubuhnya begitu beracun, sampe-sampe cuman senggolan doang (satu) nyawa melayang?   Yang lebih ngeselin lagi, ranjau pedangnya suka nongol seenaknya banget. Tau-tau udah kena aja, padahal yang kena CUMAN KAKI DOANG. Nyawa Ninja tetep ilang! Suriken yang sudah susah payah dikumpulin juga ilang! INI NGGA ADIIIIL!!! *et dah, cuman maenan doang juga, lebay banget dah ni perempuan atu!*

Itu akhirnya jadi game favoritku di HP (karena di HP emang cuman itu doang yang gw ngerti selain Tiki Towers, NYAHAHAHA). Selain karena bosen, aku juga mainin game itu kalo lagi bad mood. Lumayan, bisa melampiaskan keinginan untuk bunuh orang *psycho…*. Tapi semakin kesini, aku mulai menyadari hal lain dari game itu.

Ninja Rush secara ngga langsung telah mengajariku cara melihat kenyataan dalam hidup.

Ninja harus nglempar suriken (sambil lari) supaya bisa ngebantai si setan kepala jamur, karena memang cuman itu caranya. Well, ada sih cara lain. Lompatin aja tuh setan, toh setannya ngga akan nglemparin golok. Kita ngga bisa ng-scroll mundur kalo seandainya ada hati atau suriken ajaib yang tertinggal, Ninja tetep harus lari kedepan, Ninja ngga bisa berbalik apapun caranya. Terkadang, suka ada ranjau pedang yang nongol seenak udel *emang pedang punya udel?* dan bikin Ninja meregang nyawa. Terkadang, Ninja salah lompat, dan boro-boro nyampe ke lantai selanjutnya, dia malah terjun bebas ke jurang. Game over deh.

Seperti itulah hidup.

Kita ngga akan pernah bisa memutar waktu ke masa lalu untuk memperbaiki kesalahan, atau untuk mengambil kesempatan yang terlewatkan. Yang bisa kita lakukan adalah belajar dari keteledoran itu supaya ngga melakukan kesalahan yang sama. Saat masalah menghadang, menghindar is the easiest way, tapi itu ngga membuat masalah berhenti datang. Dia akan terus menerus muncul, persis kayak setan kepala jamur dan ranjau pedang itu, dan ngga ada cara lain selain menghadapinya dengan berani. Saat kita mulai terkena dengan kenikmatan dan kemudahan yang kita alami dalam hidup, kita kadang lupa untuk bersyukur, akibatnya kita ngga siap kalo tiba-tiba kena cobaan, yang sifatnya emang kayak ranjau, ngga tau naruhnya dimana, tapi tau-tau udah meledak aja. Terkadang, kita suka salah melangkah dan terjerumus ke hal-hal yang buruk. Kalo udah itu, kita cuman bisa nyesel. Kalo masalahnya berat, kita cuman bisa nangis dan berteriak kalo hidup ini ngga adil.

Tapi Tuhan toh akhirnya akan selalu memberikan keajaibanNya untuk kita. Seperti halnya Ninja yang selalu berlari meskipun sekarat (baca: nyawanya tinggal satu), selalu bisa nemuin suriken ajaib yang bisa mempermudah dia buat ngalahin musuh, atau hati yang bisa membuat Ninja bertahan hidup, Tuhan pun akan selalu membantu kita supaya kuat dalam menyelesaikan masalah. Asal kita mau berusaha. Ninja aja ngga ngedapetin hati atau suriken hanya dengan duduk diam lho, tapi dia mesti lari dan lompat kesana kemari untuk meraih semua itu. Bagi yang pernah mainin Ninja Rush pasti ngerti kalo ngeraih hati dan suriken ngga selalu gampang, bahkan sering kali kelewat, dan kalo udah dapet, ilang begitu aja gara-gara kena ranjau pedang atau senggolan sama setan kepala jamur. Tapi kita (sebagai Ninja) ngga semudah itu nyerah, karena kita tau kita bisa nyelesaiin itu, dan kita bisa meraih semua achievement itu, yang menjadikan kita Super Ninja.

Seperti itulah hidup… semestinya.

Semestinya, kita harus selalu percaya kalo semua masalah pasti bisa kita selesaikan, asalkan kita mau terus berusaha, terus sabar, dan percaya kalau Tuhan akan membantu kita dengan keajaiban-keajaiban yang Dia miliki. Aku ngomong kayak gini bukan berarti aku ini orang yang bijak, bukan mau jadi Fitri Teguh, hahaha. Aku belum bisa melakukan semua hal yang tadi kutulis. Tapi aku tetap bersyukur bisa melihat hal lain dari Ninja Rush, ngga cuman ngebantai setan kepala jamur trus ngomel-ngomel kalo ada ranjau pedang nongol. Sampai detik ini aku masih berusaha untuk menjadi lebih baik setiap harinya, dan semoga aku diberi kekuatan untuk bisa menghadapi semua masalah dalam hidup. Karena aku percaya, kalo manusia udah ngga pernah mengalami masalah, berarti manusia itu udah mati.

Waduuuh… tulisan wong stress nih, hahaha. Ngga tau kok bisa-bisanya ngaitin Ninja Rush ke kalimat-kalimat (sok) nan bijak kayak gitu, hahaha. Karena aku nulis ini pas lagi error, alias uring-uringan ngga ada kerjaan, jadi ya maaaaap kalo analoginya maksa, hihi.

“Kita tidak tahu akan menjadi seperti apa hidup ini. Tak ada cara untuk menghindar darinya. Kita hanya perlu menghadapinya, dan terluka sekali-sekali.” (Reply To 1997)

2 thoughts on “Ninja Rush

  1. lollicino says:

    liat judulnya ‘ninja rush’. abis itu baca, dan… yah, ngakak guling-guling di udara (?) jadinya … NYAHAHAHAA~ apa-apaan ada setan-merah-kepala jamur? itu apabanget deh eon -..- dan pedang yang muncul seenak udel? kayaknya pedangnya emang punya udel deh, gegara kelakuannya itu. ckckck.
    tapi keren juga yah nih games, ada makna tersendiri *jiaahh* dalam kehidupan kita… setelah membaca ini sampai habis sampe leher pegel sampe apaapa *ini gaje* aku mendapat suatu yang…yah, begitulah.
    Pesan: tidak semua orang yang lagi error akan menghasilkan sesuatu yang error benerbener error seerror-errornya *error aja terus* *digebuk* justru ke-erroranlah yang terkadang membuat kita unik. bener gak? soalnya sama eon, kalo lagi error malah menghasilkan sesuatu yang bagus ._.

  2. gom says:

    Vit, buku udah terbit, tapi nulus di blog lagi kan??

    Tau gag, karna FYIFM, gw baca ninja rush jadi ninja rusuh ‘__’

    Bikin lagi Vit, ff macem FYIFM😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s