Don’t Call Me “Ching”

Masyarakat Indonesia terkadang memang suka menyingkat sesuatu, yang dalam hal ini adalah saat memanggil seseorang. Terkadang, demi mempersingkat durasi pemanggilan (simpelnya sih, biar ngga ribet), orang-orang sering banget menggal nama orang lain yang dia kenal. Kalo misalnya mau manggil Dewi, yang disebutin cuman “Wi” atau “Dew”, manggil Fitri yang disebutin cuman “Fit” (belum pernah sih ada yang manggil aku “Tri”, mungkin karena ngga boleh nyebutin merk produk). Begitupun kalau memanggil seseorang yang lebih tua, “kakak” cuman dipanggil “kak”, untungnya sampai sekarang belum pernah ada yang khilaf manggil abangnya dengan sebutan “ba” atau “ng”, atau manggil mbaknya dengan sebutan “mb” atau “ak”, atau kamu akan dikira orang gagu. Kebiasaan singkat menyingkat ini, entah siapa yang memulai, karena di barat pun anak-anak muda yang 6ah0El hobi nyingkat “brother” jadi “bro”.

Setelah hampir 3 tahun aku jadi KPopers dan KDramaers *halah*, aku juga jadi ikutan manggil temen-temenku sesama KPopers dengan sebutan dalam bahasa Korea. Kebanyakan temen-temenku di Twitter manggil aku “onnie” *ketauan deh udah tua, hahaha*, jarang aku manggil orang lain “onnie”, paling cuman beberapa doang.

Nah, inilah yang mau aku ceritakan. Kebiasaan singkat menyingkat ini ternyata ngga luntur, meskipun kami saling memanggil menggunakan bahasa Korea ini. “Dongsaeng” (adik) disingkat “saeng”, “onnie” disingkat “onn”, dan “chingu” disingkat… “ching”.

Sebenernya sih, aku juga lumayan sering nyingkat-nyingkat gitu, sering manggil-manggil “saeng” atau “onn”, tapi “ching”? Suer, aku sama sekali belum pernah manggil orang kayak gini. “Hei, ching? Apa kabar ching? Iiih, cucok deh ching!”, rasanya janggal banget. Kenapa kok rasanya berat banget buat nambahin satu aja huruf U di belakang kata itu. Padahal proses menekan tombol U itu sangat mudah kan? Ngga perlu ritual makan kembang melati, minum air celupan batu Ponari, atau berenang di Pantai Selatan 7 hari 7 malam. Cukup mencari tombol U di antara tombol Y dan I, dan pencetlah dengan penuh perasaan. Taraaa! Jadilah kata yang kalo diperiksa sama guru bahasa Korea, pasti bakalan dapet tanda centang alias betul. Chingu. 

Intinya, silakan saja panggil aku “chingu”, tapi pliss, jangan “ching”. Karena tiap kali aku dipanggil “ching”, aku merasa seperti tante-tante yang ngumpul tiap weekend buat arisan atau rumpi-rumpi ngegosip. “Hei, ching!”, “Pa kabar, ching?”, “Iiiih, ngga nahan, ching! Eike ngga tahan, ching!” Kalo kayak gini terus, jangan-jangan ntar “noona” bisa disingkat “noon”, dan “oppa”, disingkat jadi “opp”. Berasa mau manggil tapi ngga jadi, gitu.

Maaf kalau ada yang merasa “kena” setelah membaca tulisanku, mau kritik juga silakan. Tapi aku  hanya mengutarakan isi hati saja, aku ngga sreg dipanggil “ching”, kalo ditambah U sih aku seneng, karena bahasa yang sebenernya ya emang gitu. Lagipula, di Korea sendiri mereka juga ngga pernah tuh manggil temen-temennya dengan sebutan “ching”. Belum pernah aku ngeliat Song Sam Dong nyapa Goo Hye Mi dengan, “Annyeonghaseyo, Ching!”, lalu setelah itu lanjut cipika cipiki, aaaaaargh!!

Begitupun dengan sebutan lainnya. Aku belum pernah, dan mungkin, ngga pernah nonton drama Korea, dimana pada aktor manggil “onn”, “saeng”, apalagi “ching”. Intinya sih, aku ingin belajar untuk menghargai bahasa negeri orang, sebisa mungkin aku akan belajar mulai dari sekarang untuk ngga seenak jidat menggal-menggal kalimat aslinya. Karena kupikir, kalau orang luar negeri memperlakukan bahasa Indonesia dengan seenaknya, kita juga pasti bakal kesel kan?

Ya, karena nyatanya aku ngga suka dipanggil “ching”, aku juga mulai dari sekarang juga harus belajar untuk ngga menyingkat “dongsaeng” jadi “saeng” atau “onnie” jadi “onn”. Atau sekalian aja aku ngga manggil dengan sebutan Korea, karena aku yakin ngga ada tuh aturan tertulis apalagi yang bermaterai 6000 rupiah kalo sesama KPopers harus saling memanggil dengan sebutan ala Korea. Boleh-boleh aja, tapi ngga harus, kan?

Last but not least, once again, don’t call me “ching”. Aku mohon maaf kalau selama ini temen-temen juga sering ngeliat aku menggal-menggal bahasa, mulai saat ini aku akan belajar untuk menghentikan kebiasaan itu.

18 thoughts on “Don’t Call Me “Ching”

  1. hyuki says:

    hore aq ga termasuk,hehe
    tp mungkin klu aq kadang ga keketik suka gitu ,
    chingu aq mau tanya aq pernah nulis chingu ching ga?🙂

  2. Han Ahra says:

    pantes,sekarang jadi ikutan Lia manggil aku teteh,hehe..
    SETUJU banget sama pendapatmu fit,
    aku gak suka kalo dipanggil “saeng” sama orang” yg lebih tua,
    panggil nama doang apa susahnya sih ya?
    noona jadi noon?aku beberapa kali dipanggil gitu..
    noona kalo dipenggal jadi noon artinya jadi mata/salju,dan itu bukan lagi kakak perempuan dalam bahasa korea..
    aku mulai berpikir daripada bikin bahasa korea jadi aneh,mending aku pake bahasa sendiri lagi aja deh..
    Mari v3aprilia,kita sama” berusaha!
    gubrak prang grubuk pletak~~~
    *jatoh nimpa kissing monster*
    *selanjutnya terserah anda…..*😄

    • v3aprilia says:

      teteh ini terobsesi banget yak sama kissing monster, huehehehe. Gikwang berhasil kubunuh karakternya, hahaha *ditabok b2uty*
      iya teh, makanya daripada aku menggal2 sebutan korea gitu, mnding aku manggil teteh aja, hehehe. takutnya “onn” itu nanti artinya beda…
      masih banyak sih yang manggil aku gitu, ya pelan2 aja britaunya
      ayo teteh, kita berusaha! tarakdungces! *lempar minho ke teteh, tuker sama kissing monster :p*

      • Han Ahra says:

        maklum lagi sakaw,udah lama gak ketemu *apasih*
        jangan” ntar “omma” malah jadi “om” lagi,mbuahahaha..
        yuk ah,kita pelan” mulai berubah..
        oia lupa,tangkep dulu Minhonya..hap!😄

  3. asihkpop says:

    wkwkwkwk
    ngakak baca asumsi author…
    Gak mau lagi deh manggil ‘thor’ nanti di kira author tarian ‘thor-thor’ atau permainan anak2 yg tembak-tembakan itu.. ”THOR mati lu kena tembak”
    Kekekekkekekeke

  4. Kim HyeJin says:

    sama. .
    kalo panggil Ching rada gimana gitu aneh aja kekke~
    thor juga. .aneh!! hahahah

    onnie, aku promosiin FYIFMnya boleh kan??^^

    • v3aprilia says:

      Thor itu kesannya garang banget, berasa jadi Chris Hemsworth wannabe yang berperan jadi dewa petir, hahaha
      Boleh, mau promo dimana? KBS? Music Bank? Inkigayo? #plaaaak *Lu mau nyanyi?*

  5. Veronika says:

    Oh, gitu ya?? Makasih, eonnie. Aku sering bertwitter manggil dongsaeng dengan sebutan saeng aja. Setelah aku baca ini, jadi ngerti. Janji nggak bakal lagi nyingkat2 panggilan. Kamsahamnida, eonnie. Infonya bagus banget

  6. renachom2 says:

    Tertegun~
    Aku sadar sering manggil eonn sama org T.T bener juga, gimana kalo bhs indo yg di singkat2 kayak gitu, kan jadi aneh.
    Aku akan berusaha berubah. Makasih kak atas postingannya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s