“Ditodong” Pisau



Waktu itu aku lagi ada di tempat parkir, mau pulang dari kampus. Saat masih ngobrol sama temenku sambil ngeluarin motor, tiba-tiba ada dua cowok keluar dari gedung fakultas. Mereka masih muda, tapi sama sekali ngga cakep *kok dibahas?*, dan bawa tas. Penampilannya kayak mahasiswa banget dah, tapi aku ngga pernah liat tampangnya.

Salah satu cowok ini cengengesan kearahku, lalu manggil-manggil, “Bu haji… Bu haji…”

Aku noleh ke sekeliling, jangan2 ada ibu2 pake kain ihram lagi berdiri di belakangku. Tapi tentu aja itu ngga mungkin, jadi aku bisa pastikan cowok itu lagi manggil aku. Mungkinkah dia mendoakanku supaya bisa cepat-cepat naik haji? Amiiin…

Belum sempet aku jawab, cowok tengil itu ngeluarin sesuatu dari tasnya. “Mau beli pisau ngga? Bagus-bagus lho.

“What the…? Oke, kayaknya ini rada ngga beres deh. Awalnya aku ngira dia mahasiswa dari fakultas lain yg nyari temennya yg satu fakultas sama aku, tapi ternyata dia DAGANG PISAU.

“Ngga, makasih,” kataku singkat.

“Oleh-oleh buat ibu di rumah nih, murah kok,” tawar cowok itu lagi.

Belum ada lima menit aku ketemu sama cowok ini, aku bisa pastikan kalo dia ini stress. Pertama, ni orang kayaknya emang ngga niat jualan. Kedua, orang ini ngatain aku “Bu Haji”. Ketiga, jualan pisau di kampus? Otak lo ketinggalan dimana, Bang? Ambil dulu, gih!

Ngga kebayang kalo seandainya aku bener-bener kemakan ikla cowok aneh itu dan ngebeli satu pisaunya, buat oleh-oleh…

“Ibu, Fitri punya hadiah buat Ibu…”

“Apa itu?”

*nunjukin sebilah pisau stainless steel yang diikat pita pink*

“Subhanallah, makasih ya Nak. Pisaunya tajam banget…”

Percuma ibuku menguras harta untuk mengkuliahkanku, kalau aku hanya bisa memberikannya sebilah pisau dapur…

Ngga cuman nawarin ke aku aja, temenku si Mirah pun ikut ditawarin. Awalnya Mirah nyuekin, tapi ni cowok getol banget jualan, aku jadi ngeri sendiri. yang dijual pisau men, kalo tersinggung, dagangannya bisa jadi alat kriminal tuh.

“Beli satu gratis satu, nih,” tawar cowok itu.

Mungkin saking keselnya sama si dagang pisau ini, Mirah menggumam pelan, “Gratis buat ngebunuh kamu ya?”

Omongannya sih pelan aja, tapi aku bisa denger. Mungkin cowok itu denger juga, dia langsung pergi deh.

Yah, mungkin karena ini jaman susah, saking susahnya sampe harus sengotot itu nawarin barang dagangan. Tapi ini kampus, Bang! Jualan pisau di pasar aja belum tentu kejual, apalagi kampus?

***&&&***

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s