Korban Togel

Semua orang pasti juga udah tahu, togel itu kepanjangan dari toto gelap. Toto, atau kata lainnya JUDIII!! *Rhoma Irama mode: ON*, sebenernya lumayan terkenal di beberapa negara seperti Malaysia dan Singapura. Tapi, karena judi itu adalah hal yang dilarang di Indonesia, akhirnya para penggila judi melakukannya secara gelap-gelapan alias rahasia, dan akhirnya jadilah namanya togel, toto gelap.

Aku nulis ini bukan berarti aku ini bekas pemain togel yang bangkrut dan kemudian tobat *idiiih, amit-amiiiiit…*, bukan juga berarti aku ini pakarnya permainan judi yang memerlukan hitung-hitungan matematis dan buku nomor itu. Aku nulis ini karena aku dan ibuku, punya pengalaman tentang togel yang, yah… bisa dibilang rada konyol dan ngga banget.

Gara-Gara Jarang Ke Warung

Yap, aku emang orangnya jarang ke warung depan rumah. Kalopun keluar rumah, tujuanku bukan warung makanan dan sembako, tapi warung lain yang lebih canggih, alias warnet, kekeke. Lagian tugas membeli bahan-bahan masak mah bukan aku, tapi ibuku atau bibiku yang sekarang ini udah ngga tinggal denganku lagi.

Oke, singkat kata, hari itu aku sendirian di rumah, ortu kerja, kakak lagi kuliah. Tiba-tiba aja aku denger bunyi mendesis di dapur. Pas di-cek, eh ternyata gas bocor! Paniklah aku, minta tolong ke siapa nih? Ngga mungkin kan aku telepon bapakku. Beliau lagi kerja, lagi rapat. Bisa benjol kepalaku kalo aku berani menginterupsi rapat pentingnya cuman gara-gara gas bocor. Larilah aku ke warung depan rumah, karena ibuku memang langganan gas disana.

Aku lumayan kenal dengan pemilik warung itu, sebut aja Bli Gung. Bapak2 setengah baya itu langsung menolongku dengan membawakan gas baru ke rumahku, sekaligus memeriksa selang gasnya. Oke, masalah beres.

Tapi ternyata ada rahasia di balik rahasia *emangnya Islam KTP?*. Bagi Bli Gung, aku datang ke warung itu kayaknya langka banget. Dan tahukah anda sodara-sodara, Bli Gung langsung ngambil buku nomor togelnya!

“Ada anak remaja datang ke warung… remaja nomor berapa ya? Warung nomor berapa ya?” << dialog versi v3aprilia

Buset, aku dijadiin objek togel! Cuman bisa nganga aja waktu Bli Gung cerita itu ke bapakku, dan kemudian Bapak cerita lagi ke aku. Gilee, sampe segitunyakah aku, datang ke warung aja dianggap sebagai pengalaman yang langka, bahkan perlu diabadikan dalam bentuk togel?

Kira-kira tu nomor tembus ngga? Kagak tau ah, mending ngga usah tembus deh. Coba kalo seandainya tu nomor tembus, mungkin Bli Gung bisa tiap hari nyari aku demi nanya, “Fit, semalem mimpi apa?” atau “Fit, kira-kira nomor berapa yang keluar?”

Emangnya gue Ki Joko Pabo?!

***

Gara-Gara Nomer HP

Beda lagi sama cerita ibuku. Ibuku punya temen yang jualan pulsa elektrik di kantornya, dan Ibu langganan. Aku juga sering beli pulsa di temennya ibuku ini, tentu saja sebelumnya SMS Ibu dulu. Kali aja pulsanya dibayarin, kekeke.

Ibu kebiasaan kalo minta dikirimin pulsa, ngomong ke temennya gini, “Kirimin pulsa ya ke Fitri, yang belakangnya 1199 itu”, atau “yang belakangnya 3134”. Itu nomer belakang HP-ku dan kakakku. Temen ibuku langsung tahu mesti kirim pulsa ke mana.

Nah, suatu ketika ibuku mau beli pulsa buat kakakku, tentu aja Ibu bilang, “Mas, kirimin pulsa ke Gita ya, yang nomer belakangnya 3134 itu.” Ibu ngomong gitu sambil jalan keluar kantor, dan ternyata ada temen ibuku yang denger itu, sebut aja namanya Pak Joko *maaf buat Joko-Joko diluar sana yang ngga pernah main togel. Saya tidak bermaksud mencemarkan nama baik Joko. Beneran deh!*. Telinganya langsung berdiri denger ada nomer yang disebut-sebut, tapi ngga tau kenapa, hari itu Pak Joko ngga langsung masang.

Beberapa hari kemudian, Pak Joko nyamperin ibuku. Dia bilang, “Waduh Bu, sial saya hari ini. Ternyata nomer 3134 yang Ibu bilang kemarin itu tembus, Bu!”

“Hah? Nomer apaan?” ibuku ngga ngeh.

“Itu, yang Ibu bilang kemarin, 3134 itu. Ternyata tembus lho, Bu! Sialan saya ngga masang. Coba kalo saya masang, saya mungkin sekarang udah jadi jutawan, Bu!”

Ibu cuman ngakak dengernya. Lagian itu kan nomer HP kakakku, bukan nomer togel. Sejak hari itu, Pak Joko itu beberapa kali nyamperin Ibu. “Bu, hari ini nomer berapa yang tembus? Kasi tahu dong, Bu.”

Dikiranya emak gue bandar togel kali yak?!

***&&&***

Maaf kalo ceritanya rada garing kriuuk kriuuk ._.v

6 thoughts on “Korban Togel

  1. Park Ji Hoon (F-Zoo) says:

    WKWKWKWKWKWKWKWKWK…
    wahhhh bisa kaya tuh kalo jadi bandar togel…. #PLAK *digampar bang haji rhoma*
    emang kalo berurusan dengan togel tuh enggak ada benernya… kdang2 jugaa orang gila ditanyai nomer… kekekeke
    untung aku bukan bagian dari orang-orang kayak gitu…*sujud syukur*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s